Jumat, 24 April 2020

Pengalaman dan Tips Toilet Training Pada Balita

Bismillah

Siapa ibu-ibu disini yang sedang #workfromhome atau #stayathome karena pandemi virus corona? Nah karena sekarang ibu lebih banyak menghabiskan waktu di rumah bersama anak, saya rasa ini waktu yang tepat untuk melatih toilet training bagi balitanya, jika dirasa sudah mampu.

Alhamdulillah abang Dipa sudah lulus toilet training sebelum usia 3th. Tiap anak pasti beda-beda prosesnya tapi kuncinya pasti sama SABAR. Ini beberapa pengalaman dan tips saat melatih toilet training si abang ya.


Anak sudah bisa berkomunikasi 


Kapan mulai toilet training? Menurut saya bisa kapanpun kalau anak dan ibu sudah sama-siap. Kalau saya pribadi mulai melatih toilet training saat anak sudah bisa komunikasi, ngobrol dua arah, usia 2th. Ini penting biar sama-sama ngerti tujuannya apa.


Lepas pampers dan langsung pakaikan celana dalam 


Saat siang hari langsung lepas pampers dan ganti celana dalam. Ini efektif karena saat anak pipis, dia langsung bilang kalau celananya basah. Karena abang juga agak jijian jadi setiap dia ngompol saya selalu bilang. "Tuh basah kan, gak enak kan? Makanya kalau mau pipis bilang ya."

Pakai celana dalam ini harus konsisten setiap hari ya, biar anak-anak belajar dan ngerti. Kalau kita gak konsisten, proses pembelajarannya saya rasa bakal lebih lama. 

Kalau malam gimana? Sempat beberapa hari pakai pospak, setelah itu langsung pakai celana dalam aja, beberapa kali ngompol di kasur ya resiko.


Konsisten ajak pipis ke WC satu jam sekali 


Saat pagi hingga sore, konsisten ajak anak ke WC untuk pipis satu jam sekali. Kalau nanti gak pipis juga gapapa. Tujuannya agar anak terbiasa dan tau kapan harus pipis. 

Kalau malam gimana? Kalau malam biasanya saya ajak abang ke WC sebelum tidur. Tengah malem juga saya bangunkan untuk ke WC, terakhir ketika bangun tidur langsung boyong juga ke WC. 


Kalau melatih BAB di WC bagaimana?


Sebenernya kalau BAB itu lebih gampang dideteksinya. Biasanya setiap anak punya kebiasaan ketika mau BAB, ngeden, atau mojok di tempat tertentu, dll. Jadi ketika anak sudah memeperlihatkan sinyal itu ya langsung dibawa ke WC.

Tapi untuk kasus anak saya, ketika saya bawa ke WC ternyata malah gak mau keluar dan anak uring-uringan. Jadinya saya biarkan sementara BAB di celana dulu, tapi alhamdulillah lama-lama dia ngerti kalau itu gak nyaman dan mau BAB sendiri di WC. 


Perlukah peralatan tempur untuk toilet training?


Jadi sekarang ini banyak yang jual peralatan temput untuk menunjang keberhasilan toilet training, seperti sprei waterpoof, training pants, potty training, clodi dlsb. Kalau itu balik lagi kebutuhan ibu semua. Saya pribadi sih gak membeli peralaan itu, yang saya beli hanya celana dalam saja dan siapkan kain lap yang banyak jika anak ngompol di lantai hehe.

Tapi kalau wc di rumahnya toilet duduk saya rasa butuh beli dudukan untuk wc duduk agar anak-anak bisa pipis/BAB dengan nyaman. 

Tapi kalau gak beli juga gapapa, contohnya kaya si abang ketika mau BAB di wc duduk jadinya malah jongkok. Hehe insya Allah lama-lama juga terbiasa.


Semoga berhasil dan tetap semangat :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar