Bajuyuli baju muslim anak perempuan

Sabtu, 16 April 2022

Pengalaman Mengenalkan Buku Pada Anak dengan Membaca Sebelum Tidur

Dulu saat menjadi new mom, saya kurang tercerdaskan tentang mengenalkan buku pada anak sejak dini. Satu tahun pertama lebih fokus pemenuhan ASI, pumping, MPASI, dan milestone anak. Rasanya ketika menjadi new mom semua ilmu baru menumpuk jadi satu, iya gak sih Bun? :D

Saat si kecil usia 1-2 tahun, si kecil dapat banyak buku bacaan limpahan dari sepupunya yang sudah besar. Kakak ipar juga menyarankan untuk mulai membacakan buku pada anak. Nah barulah saat itu saya mulai mengenalkan buku bacaan pada anak. Ternyata kenyataan mengenalkan buku pada anak tidak semudah itu ya wkwkwk.

Dalam rangka memenuhi Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog dengan tema Aktivitas Favorit Mamah. Kali ini saya mau berbagi pengalaman membacakan buku pada anak yang ternyata menjadi aktivitas rutin saya dan anak-anak, selamat membaca! :)


Awal Perkenalan dengan Buku


Buku yang pertama kali dikenalkan pada anak, adalah Buku Cerita Anak serial hewan, buku limpahan dari kakak ipar. Bukunya full color, terdapat sedikit alur cerita dan ketebalan kertas standar. 

Respon anak saat dibacakan buku adalah tidak fokus. Anak lebih tertarik makan/merobek kertas buku hehe. Ternyata buku cerita biasa belum cocok untuk anak usia 1 tahun :D Atas saran dari teman, akhirnya saya membelikan boardbook untuk si kecil. Ternyata cukup berhasil, buku tidak dirobek-robek dan anak mulai tertarik menyentuh buku. Masya Allah.  


1-Pengalaman-Mengenalkan-Buku-Pada-Anak
Melihat-lihat buku menu di Carnivor


Proses mengenalkan buku pada anak pun berlangsung bertahap sedikit demi sedikit. Saat anak berusia 1-2 tahun tidak ada jadwal khusus membaca buku, jadi seingat ayah-ibunya aja :D Sebisa mungkin di sekitar tempat anak bermain disediakan buku, jadi anak mudah mengambil sendiri. 


2-Pengalaman-Mengenalkan-Buku-Pada-Anak
Dibacakan buku oleh ayah di pesawat

Children See Children Do


Di tahun 2019 suami punya aktivitas baru, yaitu rutin membaca buku setiap hari. Saat itu si kecil baru berusia 2 tahun. Mungkin karena sering melihat ayahnya membaca buku, keinginan anak untuk membaca buku juga lebih terdorong.  


3-Pengalaman-Mengenalkan-Buku-Pada-Anak
Dibacakan buku oleh ayah di kantor Bajuyuli

Saat usia si kecil 3 tahun, minat terhadap buku sudah terlihat. Saya dan anak juga punya jadwal membaca buku sehari 2x, yaitu sebelum tidur siang dan sebelum tidur malam. Tiap bulan saya juga beli buku anak/ hunting buku anak preloved di marketday ITBMH agar bacaan anak makin beragam. 

Oia jangan bayangkan buku yang dibeli mahal-mahal yaa :p Buku yang saya beli semua penerbit bahasa Indonesia, alhamdulillah masih terjangkau. Penerbit favorit kami antara lain Mizan, Tiga Ananda, The gang of Fur, dll. 


4-Pengalaman-Mengenalkan-Buku-Pada-Anak
Koleksi buku anak-anak di rumah

Ritual Sebelum Tidur


Alhamdulillah membaca buku sebelum tidur menjadi aktivitas rutin yang dilakukan oleh saya dan anak-anak sampai saat ini. Saat tidur di tempat lain juga buku menjadi barang yang wajib dibawa, karena membaca buku ini sudah jadi ritual bersama hehe. 

5-Pengalaman-Mengenalkan-Buku-Pada-Anak
Membaca buku sebelum tidur


Banyak manfaat yang terasa dari sering membacakan buku pada anak antara lain : 
  • Meningkatkan kemampuan berbahasa dan komunikasi
  • Meningkatkan imajinasi 
  • Menambah pengetahuan
  • Melatih konsentrasi
  • Menambah dekat hubungan ibu dan anak
  • dan lain-lain
Karena aktivitas rutin ini, pengenalan buku untuk anak kedua jadi jauh lebih mudah. Jadwal tidur anak pertama dan kedua selalu dibuat barengan, jadi sekali membaca buku bisa untuk kedua anak :p

Membaca buku bersama teman

Tantangan 


Walaupun membaca buku ini sangat banyak menfaatnya, tapi ada tantangannya juga terutama di sisi saya sebagai seorang ibu hehe. Biasanya saya dan anak-anak baca 2-3 buku sebelum tidur, kadang-kadang anak belum puas, tapi ibunya sudah keburu ngantuk/banyak deadline, duh peer sekali untuk membujuk anak selesai baca buku. Belum lagi jika anak minta dibacakan buku yang sama berkali-kali, rasanya udah lelah baca berulang-ulang. Yah namanya juga manusia yah Bun, banyak khilaf dan salah jadi mohon dimaafkan.

Semoga abang&adek selalu cinta dengan ilmu ya, Ibu sayang kalian :)


6-Pengalaman-Mengenalkan-Buku-Pada-Anak
Membaca buku hadiah playdate ITBMH Bantim


13 komentar:

  1. Seru banget, putra-putranya jadi suka buku karena selalu dibacakan oleh Papa-Mamanya. Membaca jadi kegiatan favorit seluruh keluarga yah.
    Wah, bentar lagi bisa baca buku sendiri tuh...Makin beragam lagi deh yang dibaca. Pe-er baru lagi buat Mamanya nih, memantau bacaan anak...

    BalasHapus
  2. senangnya anak-anak yang hobi baca buku itu emang beda ya teh Yuli. jadi inget anakku 3 juga suka banget baca he3 ...

    BalasHapus
  3. MasyaAllah... anak-anak cakep sholeh, senang baca pula. InsyaaAllah banyak ilmunya dari setiap buku yang mereka baca. Semangat terus, bundaaaa.

    BalasHapus
  4. Ehehehe iya Yuli, samaaa, awal-awal menjadi Ibu, fokusnya hanya ke seputaran ASI dan tumbuh kembang anak. Padahal membacakan buku ke bayi juga salah satu yang perlu diperhatikan dalam rangka perkembangan bayi ya ehehe, untuk sosial dan emosional skill-nya.

    Tetapi menurut saya, tidak ada kata terlambat. Yuli pun sudah mulai saat putra-putra berusia 1.5 tahun. :)

    Memang kalau Mamah Papahnya rajin membaca buku, anak-anaknya jadi suka juga ya. Rajin pisan niy kedua orangtua Abang-Adek. :)

    Aamiin, semoga Abang-Adek yang ganteng-ganteng dan sholeh, selalu cinta dengan ilmu :)

    BalasHapus
  5. Betul, manfaat membacakan buku ke anak itu bagus banget. Ngga nyesel aku juga udah bela2in bacain anak buku sejak umur 1 tahun

    BalasHapus
  6. Waktu anak pertama, saya masih kuat bacain banyak buku sebelum tidur... Tapi anak kedua, satu buku aja udah ngantuk berat... Untung anaknya ngerti, mau dibacain bukunya siang, hihihi...

    BalasHapus
  7. Teteh, barakallah
    Aktivitas favoritnya mencerminkan ibunteladan banget hihi...

    Kalau saya aktivitas fav yang menyenangkan untuk diri sendiri aja, soalnya 😆

    BalasHapus
  8. Teh Yuli rajin bangett. Aku sekarang malah keteteran soal ngenalin buku ke anak. Padahal diri ini mengaku penjual buku. Biasa dengan alasan ini itu. Haha. Akhirnya karena baca jarang terealisasi, aku dongengin aja anak-anak tiap malam. Ceritanya ganti-ganti seingatnya. Paling kalau ibunya udah ngantuk ceritanya jadi kurang nyambung. Haha.

    Semoga ketekunannya mengenalkan buku buat si kecil jadi penyuka buku sampai dewasa ya :)

    BalasHapus
  9. Keren, Teh Yuli.. Membuat anak suka baca itu memang butuh proses yaa. Juga yang sulit buat ortu itu pas lagi ngerjain yang lain, terus mereka minta dibacain buku. Kita minta mereka tunggu, baru diam sebentar udah manggil-manggil lagi. Terus akhirnya kesel karena kita ga dateng-dateng 😆.

    BalasHapus
  10. Semoga anak-anak nanti hobi baca buku sampai mereka dewasa ya, Teh! Emang kebiasaan bagus kayak baca buku itu harus dipupuk sejak dini, dan juga dicontohkan oleh orangtuanya. Semangat teh!

    BalasHapus
  11. Bagus banget Teh kebiasaannya. Memang children see children do yaa. Perpustakaan kecilnya juga bagus, semoga minat baca anak-anak semakin meningkat seiring perkembangan usia

    BalasHapus
  12. Eh rasanya udah pernah komentar tapi ga muncul ya komentarnya? Senang nih melihat anak-anak senang membaca. Waktu kecil, aku tidak punya banyak buku buat dibaca, tapi sekarang kami juga berusaha nih kasih kesempatan anak-anak untuk membaca lebih banyak buku. Harapannya kalau suka membaca jadi lebh mudah belajar segala sesuatu. Buku itu kan gudang ilmu.

    BalasHapus
  13. Toss teh, itu aku pun sama suka ketiduran kalo bacain anak-anak buku. Anaknya yg protes: Bun...jangan tidur bun, bangun bun....

    BalasHapus