Bajuyuli baju muslim anak perempuan

Selasa, 09 Maret 2021

Perjuangan Masuk ITB dan Memilih Jurusan Teknik SIpil


Memasuki bulan kedua Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog dan kali ini mengambil tema tentang jurusan kuliah. Hmm. Kalau bicara kampus ITB itu jujur membuat saya flash back ke masa-masa perjuangan dan juga masa-masa indah. Masa-masa indah dimana akhirnya cita-cita ingin punya suami lulusan ITB tercapai. Loh? wkwk. Juga masa-masa perjuangan yang layak untuk diceritakan, salah satunya perjuangan lulus ujian masuk ITB.


Bapak Inspirasiku


Bapak saya adalah seorang PNS Guru Matematika. Bapak berasal dari keluarga kurang mampu dan seorang pekerja keras. Bapak dan mamah memegang prinsip teguh bahwa anak-anaknya harus menempuh pendidikan yang tinggi. Dengan pendidikan yang lebih baik, insya Allah penghidupan ke depan juga lebih baik. Dari bapak lah pertama kali saya tahu kampus ITB.

Bapak bercerita kalau dulu beliau berkali-kali ujian tes masuk ITB namun tidak pernah diterima. Beliau juga cerita kalau di ITB banyak jurusan teknik sehingga matematika harus jago dan anak ITB itu pintar-pintar. Jadi setiap hari minggu bapak selalu kasih pelajaran tambahan matematika untuk saya, tujuannya ya agar nilai di sekolah bagus dan siapa tau nanti bisa masuk ITB. Hehe


Saya dan Bapak


Persaingan Ketat


Memasuki kelas 3 SMA, semua murid di sekolah tiba-tiba jadi rajin belajar. Bahkan murid yang sering mabal (bolos) pun sering terlihat menenteng buku SSC (Sony Sugema College) kemana-mana. Hahaha. Maklum saat itu saya bersekolah di SMAN 3 Bandung, sekolah yang dikenal lulusannya "pindah kelas" ke ITB. Saking banyaknya lulusan yang diterima di ITB, wajar semua murid berusaha keras agar masuk ITB, termasuk saya. Persaingan ketat jenderal.

Tapi mau ambil jurusan apa?


Banyak teman-teman yang sudah mantap ingin mengambil jurusan apa ketika kuliah nanti. Jujur saya pribadi belum ada bayangan sama sekali ingin jurusan apa, pokoknya ingin kuliah di ITB saja. Sudah tanya ke orang tua juga belum ada bayangan karena dari dua keluarga besar belum pernah ada yang berkuliah di ITB.  

Akhirnya saya memilih fakultas berdasarkan passing grade saja heheDi tahun 2008, fakultas yang paling tinggi passing grade-nya STEI (Sekolah Teknik Elektro & Informatika) dan FTI (Fakultas Teknologi Industri). Untuk pilihan pertama saya pilih FTI dan untuk pilihan kedua saya pilih FTSL (Fakultas Teknik Sipil & Lingkungan). Jika dilihat dari passing grade memang agak nekat, karena FTSL termasuk passing grade menengah, tapi karena saya kurang minat dengan ilmu murni ya bismillah saja. 


SNMPTN


Pesiapan menuju ujian nasional benar-benar perjuangan. Banyak teman yang sudah lebih dulu ikut Ujian Saringan Masuk (USM) mandiri ITB dan banyak juga yang sudah diterima. Saya tidak mengikuti jalur itu karena biayanya mahal. Selain mengikuti bimbel di SSC, saya juga sering banget ikut try out dimana-mana wkwk. Hasil try out bervariasi, kadang lolos pilihan FTI, kadang tidak lolos. Tapi tidak menyurutkan saya untuk pilih fakultas dengan passing grade tinggi hehe.

Semua ikhtiar dan doa sudah dipersiapkan, tibalah di H-1 ujian SNMPTN. Pada malam hari sebelum ujian tiba-tiba saya tidak bisa tidur. Subhanallah sudah berbagai cara saya coba agar bisa tidur, tapi mata tidak tertidur juga padahal saya bukan tipe yang suka begadang. Orang tua berkali-kali menengok kamar saya,  tapi saya juga belum tidur :((((((

Saya stress, takut tidak bisa jawab pertanyaan ujian.

Mamah saya melihat ada hal yang tidak beres, sekitar jam 2-3 pagi akhirnya mamah sholat tahajud di kamar saya. Ketika mamah saya berdoa, saya baring di pangkuan mamah dan akhirnya saya baru bisa terlelap tidur. Masya Allah masih terngiang-ngiang di kepala peristiwa itu huhu.

Walaupun kepala pusing karena kurang tidur tapi bismillah pagi-pagi langsung diantar bapak ke tempat ujian. Pulang ujian waktunya balas dendam bablas tidur sampai sore haha. Alhamdulillah menuju hari kedua saya bisa lebih tenang dan tidur normal. Sungguh sangat bersyukur bisa tidur nyenyak di kala itu. 


Kartu Tanda Peserta SNMPTN 


Dengan kondisi kurang tidur saat ujian membuat saya tidak begitu PD dengan hasil ujian SNTMPN. Di hari pengumuman saya ditelepon oleh sahabat saya dan dikabari kalau saya diterima di FTSL ITB. Masya Allaah, saya langsung mengecek hasilnya ke warnet (warung internet) dekat rumah, hasilnya memang benar saya diterima di FTSL ITB. Alhamdulillah :"


Semua Ada Hikmahnya


Diterima menjadi mahasiswa ITB adalah salah satu kebanggan bagi saya dan keluarga besar. Tahun pertama kuliah/Tahap Persiapan Bersama (TPB) juga alhamdulillah bisa dilalui dengan mulus. Pada saat TPB akhirnya saya memutuskan untuk mengambil jurusan Teknik Sipil. Alasannya karena jurusan Teknik Sipil paling banyak diminati dibanding kedua jurusan lainnya dan prospek kerjanya juga bagus.

Alhamdulillah masa-masa kuliah di Teknik Sipil juga bisa dilalui sehingga lulus kuliah di Tahun 2012. Saat kerja saya pun langsung berkecimpung di banyak proyek konstruksi, sangat sejalur dengan jurusan kuliah saya. Walaupun pada akhirnya saya memutuskan untuk resign dari pekerjaan yang sudah sangat sesuai dengan jurusan, tapi ternyata semua ada hikmahnya.


Mau dimanapun saya bekerja, ternyata mental sebagai engineer yang harus dipertahankan. Problem solving, tidak mudah menyerah, analytical thinking, ulet itu sangat penting. Apalagi di saat berbisnis seperti sekarang ini. Kalau mental saya lemah mungkin saya akan stress seperti dulu dan tidak bisa bertahan. Dan paling utama adalah semua yang terjadi adalah kehendak Allah dan juga doa orang tua. Manusia hanya wajib beriktiar untuk hasilnya semua Allah yang menentukan. 

Terima kasih ya Allah, terima kasih mamah dan bapak. Saya sangat bersyukur bisa menjadi bagian keluarga besar Institut Teknologi Bandung ini. 


Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (QS. Ibrahim [14]: 7)


Sertifikat Artikel 10 Besar Terbaik












27 komentar:

  1. Ih, bener banget itu. ITB mah jadi kayak tempat pindah kelas aja buat anak SMA 3 Bandung. Kakak sy juga lulusan sana, most of temen-temennya di kampus juga temen-temennya di SMA.

    Kalo alumni sekolah tetangganya, biasanya ngumpul rada banyak di FSRD 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wajaar teh Meita anak 5 pada ngumpul di FSRD wong kalau ngadain bazar paling seru paling kereen. Dinanti-nanti banget kan bazar SMAN 5 itu dari dekor, acara, dll. Memang udah berbakat :D

      Hapus
    2. Aku jadi inget dulu pas aku masih SMP dan lagi ngobrol ama temen-temen perihal SMA mana kalo mau lanjut sekolah di Bandung. Karena kakakku di SMA 3, aku juga kan pengin ke situ. Tapi satu temenku bilang, menurut ayahnya temenku itu murid-murid SMA 5 lebih kreatif. Waktu itu aku ga paham kreatifnya gimana, baru setelah sekolah di situ, baru deh ngerti. Btw aku dulu tetep daftar SMA 3 sebagai pilihan pertama, tapi lolosnya di SMA 5 (kurang koma tea NEM nya). Yah, emang udah begitu jalannya ya, kalau direnungkan semuanya saling berkait kayak kepingan puzzle.

      Hapus
  2. Paling mengena adalah momen baring di mamah pas tahajud dan auto lelap..aduh memang doa orangtua lah yg anter kita ke titik sekarang ya teh, ga akan pernah bisa kita balikin sebanyak apapun yg kita kasih buat orangtua. Ngiring bingah yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masya Allah iya tehh bener banget tehh. Makanya mumpung orang tua masih hidup rasanya gamau buat orang tua kesal dan jengkel lagi. Apalagi pas udh ngerasain jadi orang tua, masya Allah semoga orang tua kita selalu diberikan keberkahan ya tehh :D

      Hapus
  3. Wah Alhamdulillah punya sosok Bapak yang jadi teladan ya. Btw, kayanya ada yang 'ganggu' teteh mungkin jadi ga bisa tidur sebelum ujian. Betul dibacain doa jadi baru bisa tidur

    BalasHapus
    Balasan
    1. ALhamdulillah teh Andiin. Iya teh sungguh beneran pengalaman sekali aja kaya gitu, jin mungkin ya teh? :((

      Hapus
  4. Terharu ... masya Allah inspirasinya bapak.

    #btw mendadak jadi pengen nyari kartu ujian juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyatehhh :D sengaja ngubek lemari arsip buat tantangan ini heheu. Awalnya nyari potongan koran pengumuman (karena memang disimpen ortu) tapi ga ketemu wkwk

      Hapus
  5. Waah, kartu ujiannya masih adaa... Saya udah kemana kartunya :) hehee.. bener ya.. dari SMA 3 tuh pindah aja ke ITB.. dulu di kelas juga udah banyak yang ngeceng ITB buat kuliah. Spanduk pilihan jurusan di kelas juga banyak banget yang ITB. 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tehh terpampang di spanduk kelulusan SMA juga salah satu motivasi masuk ITB wkwkwk. Sekarang masih ada spanduk-spanduk kelulusan gitu ga ya teh? :D

      Hapus
  6. Seriusan itu teeh kartu ujiannya masih adaaa, sungguh artefak berharga. Berasa anget hati saya pas baca teteh tidur di pangkuan ibu pas tahajud hiks, saya pengen jadi ibu yang begituuu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahaha iya tehhh wkwk. Aamiin tehh semoga kita bisa jadi ibu yang baik yaa utk anak-anak kita :')

      Hapus
  7. yuuul, epik sih kartu spmb masih ada wkwkwk. somehow ketika temen2 pulang sekolah lanjut ssc aku teh suka sedih yul, ga punya temen buat pulang bareng (krn semuanya lanjut ssc hahaha) sama harus lanjut belajar sendiri tea di rumah. terima kasih untuk 1001 spmb dan buku ssc pacar saat itu lah, walopun ku tak ikut ssc, ku masih bisa nebeng belajar pake buku ssc si pacar wkwkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hahaha orangtua apik soal arsip2 gitu wkwk. Huhu kebayang Wi, biasanya memang berbondong-bondong ke SSCnya ya. Tapi yang penting mah sama-sama masuk ITB kaaan hihi ga perlu les juga :D

      Hapus
  8. Bagi siswa berotak dengan konsentrasi rendah (alias encer), masuk ITB itu mudah saja ya..tinggal dorongan doa dan restu kedua orang tua, hasilnya mantap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masya Allah ibuu alhamdulillah, semua atas izin Allah :)

      Hapus
  9. Hiks, kartu ujian saya entah ada di mana...
    Terharu baca cerita yang enggak bisa tidur hingga akhirnya bisa tidur di pangkuan ibu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tehhhh, masih terngiang-ngiang sampai sekarang juga. Masya Allah kekuatan seorang ibu yaaa huhuuu

      Hapus
  10. Wah kartu ujiannya masih ada loh 🤭 setuju banget sama tulisan teteh...kuliah di ITB itu sisi engineer kita terasah jadi mau kerjaannya apapun insyaallah kemampuan problem solvingnya sangat terpakai...

    BalasHapus
  11. Doa dan restu orang tua emang paling mujarab ya.. hebat teteh masih sanggup fokus padahal udah kurang tidur gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Qadarullah pas ujian alhamdulillah fokus teh, cuma ya itu setelahnya balas dendamm. Hehe iya masya Allah doa orang tua :"

      Hapus
  12. sukaa bacanyaaa, bikin terharu untuk paragraf terakhir, runutan tulisannya saya sukaa. apalagi part yg tertidur di pangkuan mamah. sukses terus yaa bisnisnya teteh! salam kenal:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa nuhun tetehhhh aamiin barakallahu fiik teh :)

      Hapus
  13. Ah masih ada kartu ujiannya ya Yul. Punyaku kayanya harus dikumpulin saat daftar ulang deh kalau nggak salah. Mestinya di foto dulu ya buat kenangan.

    BalasHapus